Posted in FTV / Sinetron

#SINET: Just For You eps. 1

image

Pagi yang cerah, seorang gadis melangkahkan kaki nya untuk pergi ke sekolah. Sebut saja dia michi. Iya nama nya adalah Michili Ziudith Wasley. Cewe manis, lucu, cantik dan baik hati tapi sayang nya dia jomblo padahal di sekolah nya ia banyak di gemari oleh para kaum adam tetapi dia tetap memilih untuk sendiri. Satu hal yang membuat nya bertahan sendiri, dia masih tak bisa melupakan mantan nya. Mantan terindah menurut nya adalah Fero Wolandoow, ia cowok berkulit putih, tampan, dan berhidung mancung. Fero pergi meninggalkan Michi terlebih dahulu akibat kecelakaan mobil yang ia alami  setahun yang lalu. Hal tersebut membuat Michi sungguh terpukul, karena ia sangat sayang kepada Fero.

Tak terasa lama berjalan akhirnya ia sampai di sekolah nya, SMA Bakti Negara salah satu sekolah swasta terfavorite di Jakarta. Ia pun lari secepat kilat agar cepat sampai di kelasnya. Hingga….

“Aw”  Michi menabrak seorang lelaki yang menurut nya asing dilihat. Tak banyak basa basi lelaki itu hanya berkata “Sorry”. Lalu pergi meninggalkan michi yang masih kesakitan di lantai.

“itu orang siapa sih? Sok ganteng. Udah  nabrak bukan nya nolongin” Batin michi. Tiba tiba, ada uluran tangan yang ingin membantu nya untuk berdiri.

“Lo ga apa apa kan?” Tanya seseorang itu.

“Gak apa apa. Makasih ya jeki” Yap dia Rezeky Nazar atau biasa di panggil eky/jeki, cowok paling hitz seantero sekolah dan termasuk teman sekelasnya Michi. Emang sih doi ganteng, baik, peduli ,pinter dan yang terpenting masih jomblo.

“Ngapain masih disini? Udah  mau bel. Ayo masuk ke kelas” Rezeky menarik tangan michi untuk ke kelas bersama. Anak anak yang melihat kejadian ini terutama kaum  hawa terlihat sangat cemburu dan kesal dengan michi. Jelas, karena rezeky sangat di gandrungi oleh para kaum hawa di sekolah.

Sesampainya di kelas, mereka jadi bahan ledekan plus pusat perhatian. So pasti dong, mereka kan sama sama jomblo.

“Cie cie cil udah ada yang baru nih” Ucap sahabat dekat nya michi, nama nya Nadya Arena.

Michi hanya menatap nya dengan tajam, “RENAA!!” Ujarnya.

“Ky sejak kapan lo mau sama cabe cabean kaya si michi?” Ledek kay alias Rayn Wikaya, yang merupakan partner debat michi.

“Ih cil si upil mau di kemanain?” Celetuk Ina Maruka atau yang lebih di kenal dengan Maruk sang wakil ketua kelas.

“Cil lo kan sama gue kok malah sama si fero sih?” Ujar Naufil Samudra atau biasa di sebut Upil/Ufil , cowo yang suka bikin baper,playboy,genit dan nyebelin.

“Yaudah kalian cepet jadian di tunggu pj nya” Ledek Valerie Tivanka a.k.a Pan.

Michi melepas genggaman tangan Jeki, “Apaan sih orang gue sama jeki ga ada apa apa,Cuma temen kalian kan tau sendiri.Btw, Upil lo tetep di hati kok.HAHAHA” Jawab Michi diselingi dengan tawa.

Arbami sang ketua kelas akhirnya angkat bicara, “Awas temen jadi demen” Ucapnya.

“Hahahaha sialan lo bam” Ujar Jeki yang salah tingkah

 “Ga mungkin si eky demen sama cabe cabean!” Ujar Kay

“Apa lo bilang?!?”  Michi menghampiri kay…. Mendekat… dan “AWWW. Tega amat lo sama gua” Ujar Kay yang mengiris kesakitan ketika michi mencubit lengan nya.

“Gua tega sama lo doang, udah ah bomat” Michi pun memutuskan untuk duduk di bangku nya.

“Dasar awas lu gua bales” ucapan Kay tidak di tanggapi Michi, Dia terlalu terlarut dalam lamunan nya. Lamunan nya tentang Fero Wolandoow, laki laki yang sangat ia sayangi. Tak hanya diam ia merogoh handphone nya yang berada di saku rok nya untuk melihat koleksi koleksi foto nya dengan Fero. Dari wajah nya ia memang terlihat sangat sedih, “Fer,belum ada yang bisa gantiin posisi kamu dihati aku” rutuknya.

Sahabat nya michi, Rena sudah menduga pasti dia sedang rindu pada sosok Fero dan dia pun berusaha untuk menghiburnya. “Heh, ngelamun aja? Mikirin Fero ya? Ayo ngaku…” Ledekan dari sahabatnya itu membuat michi memasang senyum manis nya dengan air mata yang masih membasahi pipinya.

Rena pun membawa Michi dalam pelukannya, “Udah jangan nangisin Fero terus, dia udah tenang disana. Bangkit lagi dong cil gue kangen lo yang dulu yang selalu tertawa dan ceria. Tenang cil cowo di dunia ini masih banyak kok, dan di antara semua cowok di dunia ini allah udah siapin jodoh yang terbaik buat lo” Ucap nya.

Michi semakin mengeratkan pelukan dari sahabat nya itu, “Makasih ren, lo emang sahabat yang selalu ada buat gue” Ujarnya.

image

“Tuhkan si chili nangis ren, lo sih ganggu aja dia kan lagi mikirin gua juga. Iya ga cil?” Tanya Kay dengan mata genitnya.

Michi mulai menghapus air matanya, “Siapa yang nangis? Dih,Kalo gua mikirin lu kay ntar otak gua jadi cetek” Ledeknya

“Gak usah malu malu ah, gua tau kok lu diem diem suka sama gua”

 Michi bangkit dari bangku nya, “WHAT?!?GUA SUKA SAMA LO?!? Tanda nya mau kiamat kalo kaya gitu!” Ujarnya.

“Awas ya lo gua sumpahin naksir sama gua!”

“Naudzubillah dah”

“Woy! Duduk di tempat masing masing, Pak Azi udah otw kesini” Ujar Bami, lalu semua murid pun duduk rapih di tempat nya masing masing.

Tak lama pak Azi, wali kelas di kelas XI-IPA sekaligus guru fisika datang ke kelas di ikuti oleh seorang cowok, “Selamat pagi anak anak, perkenalkan ini teman baru kalian… silahkan perkenalkan nama mu”  Ucap nya yang menunjuk seseorang disebelah nya.

Michi melongo, melihat cowok jutek yang tadi menabrak nya adalah teman barunya, “Jadi cowok rese itu anak baru?” Batin nya.

“Cil, lo kenapa? Ganteng ya dia” Ucap rena dengan mengangkat alisnya.

“What?!?Ganteng? Dari mana nya? Gantengan juga Fero kali ren. Jauh”

“Awas lo naksir cil”

“Gak amit amit gue naksir sama cowok jutek kayak dia!”

Lelaki itu pun memperkenalkan diri, “Hallo guys, nama gua Dimas Angbara. Kalian bisa panggil gua Bara, pindahan dari SMA Nusa Jaya di Bandung, Salam kenal.”

“Udah punya pacar belum?” Tanya Baye Micole, sang Bendahara di kelas XI-IPA yang paling centil, sombong, suka ngeremehin orang pokoknya.

“Belum mikirin soal itu” Singkat Bara

Bayem bangkit dari tempat duduknya, “Kalo butuh sesuatu ke aku aja ya” Ujarnya.

“Wah bayem dapet mangsa baru” Ujar Kay

Bayem melemparkan penghapus ke Kay, “Berisik lo kay!” Ujarnya.

Michi melemparkan tatapan sinis pada bara, “Apaan sih sok iye banget itu anak. Itu si bayem juga centil amat” ucapnya.

“Maklumin aja cil si bayem emang gitu orang nya” Ucap Rena.

“Baik bara, kamu boleh duduk di bangku ke 3 depan Bayem dan Ragu” Ujar pak Fero

“Pak saya boleh duduk di depan bangku ke 1 gak? Kebetulan mata saya agak minus” Pinta Bara

Michi menunduk menutupkan wajah nya karena dia takut di pindah kan tempat duduk nya, “Jangan sampe gua di pindahin duduknya” Rutuknya.

Pak Azi menatap ke arah bangku depan, dan ternyata mata nya terhenti pada bangku Michi dan Rena “Yaudah, Rena kamu bisa pindah? Biar Bara duduk sama Michi?” Pinta pak Azi.

Michi menganga, “HAH? Gak bisa gitu dong pak. Saya mau duduk sama Rena bukan sama dia, itu dia paling cuma alasan doang pak. Lagian disini bangku yang di depan kan gak Cuma kita doang pak” Ujar nya.

“Soalnya kan bangku kalian di tengah paling depan jadi Bara bisa ngeliat nya jelas, lagian Michi kamu juga minus kan?”

Michi menghela nafasnya, “Huft… Yaudah pak iya”.

“Baik lah, Bara kamu sudah bisa duduk kan?”

“Iya pak, terima kasih.” Bara pun menghampiri tempat duduk nya bersama Michi, lalu duduk di sebelah Michi.

“Gara gara lo, gue sama sahabat gue kepisah!” Ujar michi dengan nada rendah

“Oh” Singkat Bara. Michi semakin kesal dibuat nya, akhirnya dia menggeser bangku nya supaya tidak terlalu dekat dengan Bara.

“Kerjakan buku paket Fisika Hal 107” Ujar Pak Azi.

Bara mengangkat tangan nya, “Pak saya belum ngerti” Ucapnya.

“Bisa tanyakan pada Michi, dia adalah salah satu murid berprestasi di kelas ini”.

Bara mendekatkan kursi nya dengan Michi, lalu mencolek lengan nya.Michi melirik bara, “Apa?” Tanya Michi.

“Ajarin gua dong” Pinta Bara dengan senyum manis nya.

“Gak usah sok manis lo, Ogah gua ngajarin lo”

“Oh gitu, gua bilangin lu ke pak Azi”

“Ga peduli” Singkat Michi.

“Pak, ini dia gak… AWWW” Omongan Bara terhenti saat Michi menginjak kaki nya.

“Iya pak ini mau saya ajarin” Ujar Michi

“Ga usah nginjek juga kali” Ujar Bara

“Banyak bacot lo, mana yang gak ngerti?”

“Semua nya.” Bara melemparkan senyum nya itu.

Michi menatap tajam Bara, “Hah? Lo gila? Terus gua harus ngajarin lo semua nya gitu? OGAH” Ujar nya.

“Yaiyalah, Oh lo mau gua aduin lagi? Siap!” Ancam Bara

Michi menghela nafasnya lagi, “HUFT, Yaudah nih cara nya gini lo liat yang punya gue nih jangan nyontek doang tapi dipahami” Ujar nya.

“Terus kalo yang ini gimana?” Tanya Bara.

Michi pun lalu mengajari Bara, sementara Bayem yang mulai ada rasa pada Bara merasa kesal melihat keakraban Michi dan Bara, ”Ih, itu si Cabe cabean sok kecakepan banget sih. So akrab lagi” Ujar nya pada Ragu sang anak buah Bayem.

“Emang harus kita kasih pelajaran itu anak!”  Balas Ragu

Bayem pun menatap licik pada Ragu, “Gua ada ide” Ucapnya.

“Ide apaan?” Tanya Ragu penasaran.

Bayem mengangkat kedua alisnya, “Liat aja nanti” Katanya.

Ketika Michi sedang menjelaskan Bara tidak memperhatikan, dia malah curi curi pandang pada Michi, “Lo kalo lagi diem lucu ya” Katanya.

Michi melirik Bara lalu menatap nya, “Sorot matanya itu ngingetin gue sama Fero…..” Batin nya.

Tatapan michi berubah menjadi tajam, “Ih lo itu mau dijelasin ga sih? Malah ngeliatin gue mulu. Naksir ya lo?!?” Ucapnya.

“Kalo naksir emang kenapa?” Ledek Bara dengan mengangkat alisnya.

“Kalo naksir? Percuma. Hati gue Cuma buat Fero”

Bara agak  tercengang mendengar ucapan Michi itu, “Fero? Siapa dia?”  Tanya nya.

“Gausah kepo lo”

“Gak apa apa, emang ga boleh?”

“Gak boleh!” Michi pun menggebrak meja nya, membuat semua kaget termasuk Pak Azi, “Ada apa michi? Kamu mengganggu konsentrasi saya” Ujar nya.

“Emm… ini pak anu.. Bara pak dia ngeselin saya daritadi ngejelasin gak di dengerin” Jawab Michi menunjuk ke arah Bara.

Tak mau tinggal diam Bara balik menyalahi Michi, “Loh kok jadi saya? Dia pak bukan saya, dia ngejelasin nya gak  bener. Saya gak ngerti ngerti” Ujarnya.

“LO!” Balas Michi

“Lo, bukan gue!”

“LO TITIK.”

“LO!!!!!”

Pak Azi pun berusaha meredam amarah keduanya, “Sudah sudah kalian ini bikin keributan saja, dua duanya sama sama salah udah gitu aja” Ucapnya

“HUKUM AJA PAK HUKUM” Ujar Kay

Michi menatap sinis ke arah kay, “Kay! Apaan sih ikut ikutan aja!!! Gak pak jangan lagian itu Cuma hal sepele kok masa sampe di hukum” Ucapnya.

“Iya pak jangan di hukum dong kan saya murid baru. Kalo pun di hukum dia aja jangan saya pak” Bara menunjuk ke Michi.

Michi tak terima ia di tunjuk tunjuk oleh Bara dia pun angkat bicara, “Hah? Terus kalo lo anak baru lo ga bisa di hukum gitu? Enak banget. Gak bisa gitu. Bara aja pak jangan saya, saya ini gini gini murid baik hati dan tidak sombong pak” Katanya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s