Posted in FTV / Sinetron

#SINET: Just For You eps. 2

Episode sebelumnya: #JFYeps1

image

Pak Azi pun memukulkan penghapus pada papan tulis dengan keras, “Kalian berdua ini bisa diam tidak? Bikin rusuh saja. Tadinya saya tidak ingin menghukum kalian cuma karena masalah ini tapi kalian membuat saya kesal. Maka saya hukum kalian untuk mengerjakan tugas di buku Fisika dari Hal 120-150, Lusa harus segera terkumpul! Ingat kerjakan bersama sama jika kesulitan untuk mengerjakan nya” Suruh nya

“HAH?LUSA? 30 Halaman pak?” Tanya Michi dan Bara secara bersamaan.

“Iya, mau di tambah lagi?” Ujar Pak Azi

“Engga usah pak baik banget sih, makasih” Ujar Michi

“Yasudah kerjakan kembali tugas yang tadi saya berikan”

“Baik Pak” Ucap semua murid

Bel istirahat pun berbunyi pertanda semua siswa harus menghentikan pelajaran.

“Baik sampai disini pertemuan kita hari ini. Oh iya, buat Michi dan Bara jangan lupa tugas nya dikumpulkan hari Kamis.” Ujar Pak Azi

“Baik Pak” Jawab Michi dan Bara.

Michi menatap tajam ke Bara, “Ini semua gara gara lo! Lo itu anak baru udah bikin gua kesel tau gak?!!?” Ujarnya.

“Kok gua? Lo lah! Kenapa sih gua harus sekelas sama lo?!!?” Ucap Bara

“Lo itu nyebelin banget suer! Dasar cowok jutek, rese!!!”

“Lo lebih nyebelin, cewe galak!!!”

Rena pun menghampiri keduanya untuk meredam emosi mereka, “Udah udah jangan berantem. Toh kalo kalian berantem gak bikin tugas kalian selesai kan? Mending kalian pulang sekolah nanti kerjain tugas nya bareng bareng biar cepet kelar” Katanya.

Michi menghela nafasnya, “Huft… Iya juga ya mending gue baikin aja ini anak ga enak banget kalo harus gua yang kerjain tugas nya sendirian” Batin nya.

Michi memamerkan senyum manis nya pada Bara, “Oke, Bara nanti pulang sekolah lo jangan pulang dulu ya. Kita kerjain tugas nya bareng bareng di perpustakaan” Ucapnya

“Dih dih ngapa lu jadi sok manis gini? Boleh, asalkan ada satu syarat” Ujar Bara.

“Hah?Syarat? Lo itu banyak mau nya ya!!”

“Yaudah  kalo lo gamau gue pun ga rugi”

Michi pun mengalah, “Oke, lo mau apa?” Tanya nya..

Bara mengangkat kedua alisnya, “Gue mau pulang kerjain tugas nya kita makan bareng” Ucapnya

Michi bangkit dari tempat duduknya, “Makan? Sama lo?Ogah!” Balasnya.

Bayem menghampiri Bara lalu menggandeng tangan nya, “Hai ganteng kalo mau makan sama aku aja, jangan sama si cabe cabean” Ucap nya.

Bara melepaskan tangan Bayem dari lengan nya, “Sorry gua mau nya sama Michi” Ucapnya.

Michi menatap Bara, “Tapi gue gak mau makan sama lo! Udah ah gue mau istirahat buang buang waktu ngomong sama orang rese kaya lo!” Ujarnya.

Tiba tiba bel masuk pun berbunyi pertanda semua murid akan kembali belajar lagi.

“Yaaaah. Kan udah bel! Ini semua gara gara lo, gue jadi gak makan!” Ucap Michi pada Bara

“Lah kok gua lagi sih? Salah sendiri kenapa lo itu banyak omong!” Balas Bara

Maruk pun datang menghampiri keduanya, “Kalian ini berantem melulu, awas loh ntar saling suka” Ledeknya

“Iya dari benci jadi cinta…. Ciaaaatt” Ujar Kay

Jeki yang sedari tadi cemburu melihat kedekatan Michi dan Bara angkat bicara, “Gak ada tuh yang nama nya benci jadi cinta kalo menurut gue” Ucapnya.

“Alah jek… bilang aje lo cemburu kan wahahah” Ucap Bami

Michi bangkit dari tempat duduk nya berbalik melirik Maruk dan Kay, “Kalian itu kompor banget sih! Lagi pula gue gak akan mungkin jatuh cinta sama cowok kaya yang disebelah gue ini, dan satu lagi gue gak akan pernah bisa lupain Fero.” Bentaknya.

Tak lama Bu Ceria Thomas sang guru Biologi datang membuat semua murid diam, “Assalamualaikum wr wb. Anak anak, ibu hari ini hanya memberi tugas pada kalian untuk mengerjakan soal yang ada di buku paket halaman 90-100. Karena hari ini ibu ada urusan yang tak bisa di tinggalkan. Tolong kerja sama nya untuk tidak ribut karena dapat mengganggu siswa lain. Terimakasih” Ucap nya yang lalu pergi meninggalkan kelas.

Semua murid yang mendengar ucapan Bu Ceri tadi bersorak gembira, karena jujur saja mereka tidak suka dengan Bu Ceri yang merupakan Guru Killer.

“Alhamdulillah bu curi eh ceri ga bisa ngajar!!!” Ujar Kay

“Ah gue bilangin ke Bu Ceri lo kay!!” Ujar Pan

“Bilangin aja gak takut gua. Eh guys kagak usah dikerjain ya tugas nya kagak akan dikumpulin kok”

“Iya ntar aja lah di rumah HAHAHA” Ucap Arbami

“Dasar ketua kelas macam apa lo ngajarin yang gak bener” Ujar Michi

“Tapi lo pada ntar juga ikut ikutan”

Ragu memainkan mata genit nya pada Bami, “Yaudah aku sih ikut perintah my baby bami aja ya” Ujarnya.

“Cie bami ciee………”

“Idih gue itu udah punya doi. Cuma doi nya gak peka peka” Ujar Bami sembari melirik ke arah Rena.

“Tuh ren, peka dong” Ledek Michi yang hanya di balas Rena dengan senyuman.

Ragu menatap Rena dengan sinis namun Rena membalasnya dengan senyuman.

Bara menyenggol Michi, “Kerjain tugas nya, biar tugas lo gak numpuk” Ujarnya.

Michi menatap kosong wajah Bara, “Ini orang kenapa jadi perhatian gini sih, terus kenapa jantung gue dag dig dug ser gini…….” Batin nya.

“Gausah baper sebenernya gue gak mau lo ganggu konsentrasi gue doang. Berisik” Ujar Bara.

Michi yang kesal dengan ucapan Bara pun langsung membuka buku nya untuk mengerjakan tugas, “Dih siapa juga yang baper, ini juga mau ngerjain” Ujarnya.

“Buruan, gue mau nyontek dikit”

Brukk… Pukulan itu sampai di lengan Bara, “AW.Sakit woi” Keluhnya.

“Lagian ngeselin banget jadi orang”

Bara pun dengan iseng mencapit hidung minimalis nya Michi, “Ngeselin tapi awas gua ngangenin loh pesek” Ledeknya.

“Gak usah pegang pegang. Gue tonjok lo!” Ancam Michi

“Hmmm… itu yang di depan pacaran mulu ya” Ledek Rena

“Jangan di ledekin, nanti dia kegeeran” Balas Bara

“Siapa juga ya yang mau jadi pacar lo dasar cowok rese! Udah ah gue mau ngerjain gak usah ganggu” Ujar Michi

Tak terasa 2 jam pelajaran di kelas XI-IPA telah selesai, bel pulang sekolah pun berbunyi.

Michi menghampiri bangku Rena, “Ren, lo pulang duluan aja gue masih ada tugas nih” Katanya

“Siap, semangat ya cil! Tiati ntar cinlok sama si barbar.hahah” Ledek Rena     

“Mulai deh mulai. Udah ah gue duluan ya” Ucap Michi yang hanya dibalas oleh rena dengan acungan jempol sebagai tanda SIP.

“Woi, tungguin dong” Bara mengejar Michi yang pergi mendahuluinya.

“Lo lama sih”

“Jadi cewek tuh sabar kek. Terus sekarang kita mau kemana?” Tanya Bara      

“Kita? Mau ke rumah nenek lo. Ya ke perpus lah batu bara”          

“Lucu juga lo haha”

“Emang dari dulu kok”

Ketika mereka berjalan untuk menuju perpustakaan, tiba tiba Bayem bersama genk nya menghampiri keduanya, “Hai ganteng, pulang bareng yuk?” Ucap nya sambil menggandeng Bara.

Bara pun melepaskan genggaman nya, lalu menarik tangan Michi, “Sorry yem gua masih ada tugas nih, gua duluan ya” Ujarnya.

“Bye yem!” Ucap michi sambil menjulurkan lidah nya untuk meledek Bayem.

“Dasar tuh si cabe michi mouse nyebelin banget! Awas ya lo liat besok!” Ujar Bayem

“Iya yem kita harus kasih si michi mouse itu pelajaran Gue juga sebel sama sahabatnya tuh si Rena, dia caper sama Bami!” Tambah Ragu.

“Ok kita harus susun rencana” Ujar Bayem, Lalu Ragu pun menggangguk.

Tak butuh lama untuk sampai di perpustakaan, Michi dan Bara pun akhirnya sampai di depan pintu perpustakaan.

Michi mencoba untuk membuka pintu perpustakaan ternyata tak bisa, “Kok di kunci sih?” Tanya Michi

“Mana gua tau” Jawab Bara

“Eh bentar, emang ini hari apa?”

“Selasa”

Michi menepuk jidatnya, “Duh mati gue. Setiap hari selasa kan perpus Cuma buka sampe pulang sekolah doang” Ujarnya.

“Lah terus gimana?” Tanya Bara tetapi Michi hanya menggelengkan kepalanya.

Bara menghela nafasnya, “Huft…. Yaudah kita kerjain di rumah gue” Pinta nya.

“Hah? Di rumah lo? Ogah ntar gue di apa apain lagi”

“Dih tenang aja kali di rumah gue juga lagian ada nyokap,bokap kerja,adek gua kok”

“Yaudah boleh deh. Tapi, kita kesana nya naik apa?”

Bara menarik tangan Michi, “Udah gak usah banyak tanya, ikut aja” Suruh nya.

“Mau kemana sih?”

“Udah jangan bawel”

Bara pun membawa Michi keparkiran dimana ia menyimpan mobilnya dan membukakan Michi pintu mobilnya, “Sini Masuk” Ujarnya

“Lo gak ada niat jahat kan?” Tanya Michi yang curiga

Bara menghela nafasnya, “Huft… Gak lah masa orang ganteng kaya gua punya sifat jahat sih. Gak banget” Tuturnya. Michi pun masuk ke dalam mobil sport hitam milik Bara begitu pun dengan Bara.

Selama perjalanan, di dalam mobil tak ada sama sekali percakapan antara kedua nya begitu hening dan sunyi.

image

“Ini cowok kenapa sih gak ngomong apa apa gitu? Sepi banget” Rutuk michi sembari menatap ke luar jendela.

“Lo laper ga?” Tanya Bara yang akhirnya membuka mulutnya.

“Akhirnya ini orang ngomong juga” Batin Michi

“Heh kalo di tanya tuh jawab dong.Laper ga?”

“Lo nanya sama gue?”

Bara memalingkan wajah nya ke arah Michi, “Menurut lo?” Tanya nya.

“Iya gue laper nih” Jawab Michi

“Mau makan di rumah gue apa mau makan di luar?”

“Terserah” Singkat Michi

“Di rumah gue aja ya? Daripada buang buang duit makan di luar” Tanya Bara, Michi hanya menganggukan kepalanya yang artinya ia setuju.

Sesampainya di rumah Bara, Michi dipersilahkan untuk masuk dan duduk di ruang tamu rumah nya.

“Ayo Masuk” Ujar Bara

Michi pun masuk mengikuti Bara dan melirik ke sekeliling rumah nya, “Kok sepi? Katanya ada nyokap sama adek lo?” Tanya nya.

“Emang ada Cuma mereka kayanya lagi pergi” Jawab Bara.

“Duduk dulu, lo mau minum apa?” Tanya Bara

Michi pun duduk di sofa ruang tamu, “Apa aja” Jawab nya.

“Yaudah bentar ya gua mau bikin minum dan ganti baju dulu” Bara pun pergi meninggalkan Michi di ruang tamu.

Michi memandangi sekeliling rumah Bara tetapi pandangan nya terhenti pada sebuah foto seseorang yang menurut nya tak asing. Dia pun mendekati foto tersebut lalu meraih nya dengan tangan nya, “Fero….” Ucap nya dengan mata yang sudah berkaca kaca.

Tiba tiba Bara datang membawakan segelas minuman dan beberapa makanan ringan, “Eh ini minuman sama cemilan nya gua simpen di meja” Ujarnya.

Tak ada tanggapan sama sekali dari Michi, karena dia sudah terlarut dalam lamunan tentang mantan nya itu.

Bara menghampiri Michi lalu menepuk bahu nya, “Michi?” Panggil nya.

Michi berbalik sembari menghapus air matanya, “Iya?” Jawab nya.

“Lo nangis? Terus itu kok foto alm Fero ada di lo?”

“Eng…engga. Lo kenal sama Fe…ro?” Tanya Michi

“Kenal lah, dia itu sebenernya…..”

“Bara” Suara itu membuat ucapan Bara terhenti.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s