Posted in FTV / Sinetron

#FTV: INDIGO

image

Hai. Nama gue Rena. Gue indigo sejak lahir.

Gue udah biasa banget liat orang tanpa kepala dan makhluk-makhluk serem lainnya lalu lalang di depan gue, bahkan gangguin gue. Walaupun udah biasa, bukannya gue ga takut. Gue bahkan takut banget. Gue bisa liat ‘mereka’ jelas banget, sampe sering ga bisa bedain sama orang normal dan dikira gila sama temen gue karena gue ngomong sendiri.

Gue mau ceritain salahsatu pengalaman gue yang masih sering ngebayang-bayangin gue sampe sekarang.

Dulu, waktu gue kecil, tiap siang gue cuma berdua dirumah sama pembantu gue. Karena waktu itu kerjaannya udah beres, akhirnya gue dan pembantu gue tidur siang bareng. Sekitar setengah jam kemudian, gue kebangun. Pembantu gue masih tidur di sebelah gue. Gue ngeliat sekeliling, dan gue ngeliat PEMBANTU GUE ADA DI TANGGA. Dan di sebelah gue masih ada pembantu gue. Gue ngeliat lagi ke arah tangga, pembantu gue itu senyum manis dan mukanya jadi pucet banget. Dia senyum terus, dan bibirnya memanjang (kayak robek) sampe ke mata. Darah netes-netes. Kakinya juga ga napak. Dia terbang lambat ke arah gue dan ngomong: “Ren, hidupmu tak akan bahagia. Aku akan selalu menghantuimu” gue mikir ada yang ga beres. Gue langsung pingsan karena kaget dan takut. Sorenya gue cerita ke nyokap gue, Mama Ina. Dan mama ga percaya. Tapi ekspresinya kayak nyembunyiin sesuatu.

Beberapa hari kemudian, habis gue mandi, gue keluar dari kamar mandi dan ngeliat mama lagi jongkok ngebelakangin gue. Gue ngomong : “Loh, kok mama tumben cepet pulang?”. Dia balik badan dan ketawa. Wujudnya langsung berubah drastis, jadi serem banget. Rambutnya kecoklatan panjang. Salah satu matanya Cuma putih doang, ga ada bola matanya. Pinggir mata dan bibirnya agak robek dan netes darah. Di tangannya banyak luka-luka yang masih netes darah, kayak disilet-silet gitu. Gue spontan teriak, tapi tenggorokan gue serasa kesumbat. Dia bilang : “Aku ga akan biarin kamu bahagia! Ah, bagaimana kalau aku membunuhmu? Agar kamu bisa tau rasanya jadi aku!”. Dia cekek leher gue sampe gue ga bisa nafas. Tangannya dingin, terasa basah karena berlumuran darah. Dia nonjok muka gue. Dan yang paling bikin gue stress dan kebayang sampe sekarang itu kata-katanya dan suara ketawanya yang bikin gue lemes. Kata-katanya serasa bikin gue merasa bersalah, padahal gue masih umur 4 tahun waktu itu. Setelah gue lemes, dia ngilang gitu aja dan ninggalin gue. Gue yang masih shock, pingsan. Setelah gue sadar, gue ngeliat dia melototin gue di pojok kamar. Gue pura-pura ga ngeliat.

Lama setelah itu, gue udah ga terlalu kebayang-bayang lagi. Tapi setelah gue beranjak remaja, dia kembali menampakkan diri beberapa kali. Ternyata, dia emang sering nyamar jadi orang-orang yang gue kenal, baru nampakkin wujud aslinya.

Beberapa hari yang lalu, dia kembali nampakin diri ke gue. Waktu itu gue lagi sendirian jalan keliling komplek, rumah gue kosong. Waktu gue lagi jalan-jalan, gue ketemu temen gue, Lusa. Ternyata dia juga lagi  keliling komplek, akhirnya gue keliling komplek bareng Lusa. Di jalan, gue ketemu temen gue lagi, Cili. Dia nyapa gue: “Hai Ren! Ikut keliling dong”. Karena gue udah mulai terlatih ngebedain orang beneran dan yang kaya gitu, gue ga jawab apa-apa, karena takut dikira gila sama Lusa. Ternyata, Lusa juga ngeliat ‘Cili’ dan dia jawab: “eh Cili, ayo ikut lah. Sombong banget lu Ren, temen sendiri didiemin.” Sepanjang perjalanan, gue Cuma nunduk dan sesekali ngomong, karena takut dan sadar ada yg ga beres. Tiba-tiba, Cili ketawa dan seketika pandangan gue gelap, sekitar sedetik. Tiba-tiba gue ada di tempat lain, lumayan deket dari situ.

Cilj : “Nah, disini aja, lebih sepi ga ada orang” setelah itu dia ketawa

Lusa tiba-tiba ketawa juga, dan suara ketawanya sama persis sama Cili. Gue merinding setengah mampus. Terus Lusa dan Cili saling mendekat, dan tiba-tiba badannya gabung jadi satu orang. Wujudnya berubah, jadi hantu yang waktu itu lagi. Lemes, kebelet pipis saking takutnya. Tapi gue ngelakuin apa yg biasa gue lakuin, yaitu pura-pura ga takut.

Gue : “Kamu siapa sih? Kenapa ganggu aku terus?”

Dia : “Kamu akan tahu itu nanti. Ada yang lebih penting sekarang.”

Gue : “Apa? Cepet lah”

Dia : “Yah, begini.. *nunduk, nangis* Wajah aslinya mirip sekali denganmu, Rena. Aku memilihmu karena wajah kita hampir sama.”

Gue : “Cuma karena mirip?” *ketawa* “Kamu milih aku untuk apa?”

Dia : “Kamu bisa bantu aku? Aku ingin cepat tenang supaya ga gentayangan lagi disini.”

Gue : “Ha? Bantuin? Ga salah milih orang? Aku ga bisa apa-apa”

Dia : “Aku yakin kamu bisa. Paling tidak, tolong berdoa untuk ketenanganku. Aku tenang hanya jika ada yang mendoakanku. Namun, aku tidak memiliki sanak saudara. Entah kehidupanku seperti apa, yang aku ingat hanya ketika aku di dorong kedalam jurang oleh beberapa lelaki dewasa di daerah yang sangat sepi. Tolong bantu aku”

Gue : “Uh.. Oke deh.. Ada lagi? Aku mau pulang.”

Dia malah senyum lagi, terus bilang “Kamu, ga akan bisa pulang.”

Gue tiba-tiba ada di tempat yang gue ga tau itu di mana. Gue lari entah ke mana, sambil memanggil hantu itu. Namun, dia tidak menampakkan diri. Akhirnya gue capek, gue pingsan. Waktu gue sadar, gue langsung ada di jalan yang tadi, tempat gue ketemu Lusa. Tapi gue lagi jalan sendirian, tanpa Lusa. Gue takut banget, akhirnya gue langsung pulang. Di rumah, gue liat HP gue nyala sendiri. Ternyata ada tulisan di notes nya. Tulisannya “Makasih, Ren. Maaf aku tidak bermaksud mengganggumu. Jangan lupa doakan aku ya.”

Jadi indigo emang sulit. Ada banyak hal-hal yang kalo lo ga kuat, mental lo bisa keganggu. Gue bersyukur, sampe sekarang gue ga terlalu keganggu sama ‘mereka’. Bahkan kadang gue bisa sampe saling curhat sama ‘mereka’.

Sudah dulu ya, dia lagi ngeliatin gue dari luar jendela. Oh iya, gue kan di lantai 2

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s