Posted in FTV / Sinetron

#SINET: Just For You eps. 3

Episode sebelumnya: #JFYeps2

image

Bara pun berbalik badan dan menghampiri seseorang itu lalu tak luput ia mencium tangan nya. “Mamah, dari mana aja sih?” Tanya nya.

Iya, mamah dan adik nya baru saja datang.

Lalu, Michi ikut menghampiri Mamahnya Bara dan mencium tangan nya.

“Eh ini siapa? cantik sekali” Puji Mamahnya Bara pada Michi
Michi tersenyum manis.

“Saya michili ziudith tante teman sekolah nya Bara, makasih tante juga cantik.” Jawab nya.

“Wah, Bara udah punya temen aja nih padahal dia anak baru. Oh iya kenalin nama tante Anice Rahma Adi, tante ini mamah nya Bara. Kalo ini adik nya bara nama nya Lusa Sabarina. ” Mamah Ice pun menunjuk pada seorang gadis yang berada di sebelah nya.

Michi meleparkan senyuman manis nya itu. “Oh iya sama sama cantik deh, salam kenal ya tante dik.” Ujarnya.

“Udah udah jangan pada ngerumpi, yaudah mah aku sama Michi mau kerjain tugas dulu ya dadah.” Bara pun menarik tangan Michi.

“Permisi ya tante dik.” Ujar Michi dengan terburu buru yang dibalas dengan senyum manis dari kedua nya.

“Kak Bara baru pindah sekolah udah dapet pacar aja ya mah” Ledek Lusa

“Ssst ah kamu ini ngegosip aja.” 

“Tapi cantik ya mah, semoga aja mereka cepet cepet pacaran.” 

“Iya mamah juga setuju, anak nya keliatan sopan terus ramah lagi.” Puji Mamah Ice.

Lusa pun pergi meninggalkan Mamah nya, “Yaudah mah, aku mau mandi dulu ya.” Ujarnya.

“Yaudah sana yang bersih ya”

Di ruang tamu, Bara dan Michi masih sibuk dengan tugas yang di berikan oleh Pak Azi. Mereka mengerjakan dengan seksama saling membantu dan di selingi oleh canda tawa begitu terlihat akrab.

“Ah……. Masih banyak bar.” Keluh Michi

“Dikit lagi kok, tinggal 25 halaman lagi.” 

“Hah? Dikit pala lo peyang otak lo goyang.”

“Banyak ngeluh doang lo mah. Gak bantuin gua apa apa.”

Michi yang sedang minum langsung tersedak. “Uhuk uhuk…. Apa lo bilang? Gak bantuin? Lo kali tuh cuma ngeliatin gua doang.” Ujarnya.

“Abis soal nya susah, kagak ngerti gua.”

“Banyak ngeluh doang lo mah. Gak bantuin gua apa apa.”

Bara mencubit lengan Michi, “Copas lo.” Ucapnya.

Tak mau kalah Michi pun memukul lengan Bara, “Sakit tau.” Keluhnya.

“Lebay lo. Gue lebih sakit nih”

Tiba tiba Lusa datang untuk membawakan makanan ringan, “Hm…Uhuk uhuk. Kata nya mau ngerjain tugas kok malah pacaran sih? Ini ada tambahan cemilan.” Ujar nya.

Michi tersenyum dengan paksa, “Engga pacaran kok.” Tutur nya.

“De ini makanan udah banyak ntar Michi keenakan.” Ujar Bara.Michi pun menyenggol tangan Bara lalu menatap nya dengan sinis. 

“Ih gak apa apa lah buat kak Michi sih. Yaudah aku simpen disini ya.” Lusa pun menaruh makanan di atas meja.

“Makasih ya” Tutur Michi

“Sama sama ya kak. Aku ke kamar dulu ya. Takut ganggu.” Lusa pun pergi meninggalkan Michi dan Bara.

Bara menatap Michi yang sedang serius mengerjakan tugas nya. “Lama lama ini anak lucu juga ya nyenengin. Tapi sayang dia galak.” Batin nya.

“Gue tau kok gue lucu, tapi ngeliatin nya gausah segitunya ya tolong.” Ujar Michi

“Apaan sih lo siapa juga yang liatin lo. GR!” Ucap Bara yang salah tingkah.

“Yaudah lo sendirian dulu ya kerjain nya, gue mau tidur dulu capek.” Michi pun bangkit dari karpet tempat ia tadi duduk lalu tidur di sofa.

image

“Rumah rumah gua, gua yang duduk di bawah” Ujar Bara

Michi melirik ke arah jam dinding.  “Ya allah udah jam 7 malem?!? Gue pulang dulu ya besok aja kita lanjut nya ya.” Ujar nya yang langsung bangkit dari tidur dan menggendong tas nya.

“Lo gua anter aja.”

“Gak usah gue bisa pulang sendiri kok.” 

“Eh lo gak tau ya waktu itu ada cewek yang jalan sendirian di sekitar komplek rumah gua, terus ketemu begal itu cewek langsung di tembak akhirnya. Tiati aja lo bakal jadi korban selanjutnya.”

Michi menatap wajah Bara dengan serius. “Oh iya?!? Terus terus gimana? Itu cewek meninggal?” Tanya nya yang ketakutan.

Bara tertawa, “HAHAHA. Ya engga lah orang begal nya ditolak sama itu cewek.” Ujarnya

“HAHAHA Jayus lo jayus.”

“Udah gua anter aja lo pulang.”

“Yaudah, gue mau pamit dulu deh sama nyokap, adek lo.”

“Bentar gua panggilin dulu.”

Tak lama Bara pun datang bersama Mamah Ice dan Lusa, “Nih mah Michi mau pamit dulu pulang.” Ujarnya.

Michi pun mencium tangan nya Mamah Ice. “Tante aku pulang dulu ya udah malem takut dicariin sama mamah.” Ucapnya.

“Pulang sama siapa? Jangan sendirian loh”

“Sama aku mah pulangnya.” Ujar Bara

“Yaudah jagain ya bar.”

“Lusa aku pamit pulang dulu yaa.”

“Dadah hati hati ya kak, kapan kapan main kesini lagi ya. Oh iya kak Bara anterin kak Michi kerumah nya lo jangan kemana mana.”

“Iya bawel. Udah ah aku pergi dulu ya Assalamualaikum.”

“Iya hati hati. Waalaikumssalam.”
Bara pun membuka garasi nya, untuk mengeluarkan motornya.

“Ngapain?” Tanya Michi yang kebingungan 

“Ya ngambil motor lah.” Ujar Bara yang sedang mengeluarkan motornya ke luar lalu menaiki nya.

“Naik motor? Ah gue ogah mending naik taksi. Gue takut naik motor”

“Yaelah coba aja dulu lebay lo. Terserah lo sih mau naik taksi tapi tiati aja ga aman.”

“Emang nya kalo naik motor sama lo bakal aman?”

“Banyak tanya lo cepetan naik dong keburu gua berubah pikiran, Nih pake helm nya.” Bara pun memberi Michi helm.

Michi memakai helm nya lalu menaiki motor Bara. “Iya bawel”.

BRMMM…. BRRRMM

Bara menghidupkan motornya, motornya tersentak maju sedikit karena Bara menggasnya secara tiba tiba, Michi kaget sekaligus takut. Dia jarang mengendarai atau dibonceng menaiki motor.

“YANG BENER KALI.” Protes Michi sambil menjitak helm Bara.

Bara menurunkan tangan kirinya dari stir motornya, Dia membawa tangan kiri Michi ke pinggangnya, dia menengokkan wajahnya kearah Michi yang terkejut.

“Pegangan…” Ucap Bara. Michi yang risih langsung melepaskan tangannya itu.

BRRMMM…..

image

Dengan tiba tiba Bara menjalankan motornya kencang, membuat Michi tak punya pilihan, justru sekarang dia terpaksa harus pegangan erat di pinggang Bara.

Selama perjalanan seperti biasa tak ada sama sekali bahasan hening hanya ada suara knalpot motor yang terdengar. Sampai akhir nya Bara membuka mulutnya.

“Woi ini rumah lo dimana?” Tanya Bara yang tak di jawab oleh Michi.

“Woi rumah lo dimana? Jawab kek” Bara melirik ke spion ternyata Michi sudah tertidur lelap di pundak Bara.

Sebenarnya Bara tidak tega untuk membangun kan nya tapi dengan terpaksa ia pun membangun kannya.

“Michi, bangun woi rumah lo dimana?” Ujar Bara yang mengangkat pundak nya untuk membangunkan Michi. Michi pun terbangun karena dibangunkan oleh Bara.

“Udah sampe?” Tanya nya sambil mengucek ngucek kedua matanya.

“Belom lah gua aja gak tau rumah lo dimana, makanya gua bangunin lo.”

“Oh itu rumah gue bentar lagi nyampe kok, lurus aja terus ntar pas di perempatan belok kanan rumah gue yang no 16” Bara pun melanjutkan perjalanan nya yang sempat terhenti tadi.

Tak butuh waktu lama untuk sampai di rumah Michi, akhirnya mereka sampai di rumah Michi.

“Udah sampe nih turun lo.” Ujar Bara

“Iya sabar dong.” Ujar Michi sambil turun dari motor Bara.

Dia pun langsung masuk ke dalam rumah tanpa mengucapkan terima kasih, “Yaudah gue masuk ya”.

“Nyebelin banget tuh cewek, dasar gatau terima kasih.” Sindir Bara.

Michi pun masuk ke dalam rumah nya, tetapi dari wajah nya Nampak ada sedikit yang mengganjal di hatinya. “Ya allah gue lupa bilang terima kasih”.

“Chil kamu udah pulang? Dari mana aja jam segini baru pulang? Tadi  di anter sama siapa?” Tanya Papah nya Michili, nama nya Royuno Kevino.

Oh iya, Michi ini hanya tinggal bersama Papah Uno, karena ibu nya sudah meninggalkan nya sejak ia kecil.

Michi pun mencium tangan papah nya. “Iya pah maaf tadi aku pulang telat karena kerjain tugas di rumah temen, Tadi aku di anterin sama temen kok”.

“Temen nya cowok atau cewek? Namanya siapa?”

“Cowok pah, nama nya Dimas Angbara”

“Pacar kamu ya?” Ledek Papah Uno

“Bukan pah ih udah ah aku mau masuk kamar.” Ujar Michi

“Yaudah kamu ganti baju sana, terus tidur istirahat.” Michi pun masuk ke dalam kamar nya. Dia langsung berbaring di atas tempat tidurnya itu.

Michi melamun membayangkan sesuatu yang ia liat di rumah Bara tadi. “sebenernya ada hubungan apa dia sama Fero? Pokok nya besok gue harus tanyain”.

Michi membuka laci meja rias nya, mengambil sebuah benda yang sangat berharga bagi nya yaitu Foto Alm. Fero. Dia mengusap ngusap foto itu, dan memeluk nya hingga ia tertidur lelap.

Di rumah Bara

Sesampainya di rumah nya, Bara masuk ke dalam kamarnya ia duduk di tempat tidur nya sembari melamunkan seseorang yang menurutnya begitu menyebalkan.

“Ngapain sih gua mikirin cewek itu? Udah nyebelin, rese, galak, ga tau terima kasih lagi dasar sifat nya ga ada sama sekali yang positif, Negatif semua. Mending gua tidur.” Ujar nya yang langsung berbaring di tempat tidur nya dan mulai memejamkan mata.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s